Mengamati Hilal Nanti Sore, Begini Metode Peneliti Bosscha

0

RILITAS.COM, Iptek – Direktur Observatorium Bosscha Premana W. Premadi mengatakan, pengamatan hilal (bulan baru) akan dilakukan menjelang sore hari hingga bulan terbenam di Lembang, Jawa Barat.

“Tujuannya guna memverifikasi interpretasi data astronomis posisi bulan,” kata dia, Senin (11/6/2018), seperti dilansir laman Tempo.

Dari Observatorium Bosscha, bulan akan diamati dengan kondisi terbenam 36 menit 43 detik setelah atau menyusul matahari. Berdasarkan kondisi tersebut, dikombinasikan dengan posisi projektif bulan yang dekat dengan matahari (elongasi sekitar 9,24°), dan kecerahan bulan (iluminasi) rendah yaitu 0,66 persen, maka bulan sulit diamati dengan mata telanjang.

“Observatorium Bosscha akan menggunakan bantuan teleskop optik dalam pengamatan ini,” kata Premana lewat keterangan tertulis.

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin memprediksi penetapan Hari Raya Lebaran 1 Syawal 1439 Hijriah di Indonesia mayoritas bakal seragam. “Semua kriteria yang digunakan di Indonesia bersepakat 1 Syawal pada 15 Juni 2018,” katanya, Senin malam, 11 Juni 2018.

Menurut Djamaluddin, posisi bulan pada saat maghrib 14 Juni 2018 masih cukup tinggi. Di wilayah timur seperti di Papua, tinggi bulan sekitar 6 derajat. Adapun di wilayah barat seperti Sumatera tinggi bulan sekitar 7,6 derajat.

Seperti awal puasa atau 1 Ramadan yang umumnya sama, penetapan 1 Syawal pun serupa. “Insya Allah seragam. Awal Ramadan 17 Mei dan Idul Fitri 15 Juni,” katanya. Keseragaman awal Ramadan, Idul Fitri, dan Idul Adha diperkirakan terjadi hingga 2021.

Di Lembang, Jawa Barat, tim astronom Observatorium Bosscha akan mengamati kemunculan bulan sabit muda pada 14 Juni 2018. Saat itu bulan sabit menjadi penanda beralihnya bulan Ramadan ke Syawal dalam kalender Hijriyah 1439 H. (anw/tmp)

LEAVE A REPLY