Pintu Itu Dipecah: Al-Faruq ‘Umar bin al-Khaththab

0
Ilustrasi. (Dok: 'Omar)

Oleh al-Ustadz Abu Muhammad Harits

RILITAS.COM – Tidak ada lagi Kisra di Persia. Tidak ada lagi istana putih yang megah berdiri angkuh. Tidak ada lagi Rustum, tidak ada lagi Yazdajird. Berhala api di kuil-kuil pemujaan padam. Masjid-masjid mulai didirikan, lalu berkumandanglah azan di seluruh negeri Persia itu.

Akan tetapi, lelatu api dendam itu ternyata tidak padam, bahkan tak pernah padam.

Sampai hari ini, sampai detik ini. Di balik hati gelap seorang budak api, budak yang seharusnya menjadi mulia karena dipelihara oleh orang-orang yang terhormat, agar menjadi orang yang mulia karena mendengar Kalam Ilahi setiap waktu. Namun, dia lebih memilih kehinaan dalam dendam kesumat keruntuhan bangsanya.

 Pintu Itu Dipecah

Suatu ketika, Amirul Mukminin berbincang-bincang dengan sahabat-sahabatnya, dia bertanya, “Siapa di antara kamu yang hafal sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ketika beliau menyebut-nyebut berbagai fitnah, sebagaimana yang beliau ucapkan?”

“Aku. Aku hapal sebagaimana yang diucapkan oleh beliau,” kata Hudzaifah radhiallahu ‘anhu.

“Ayo, sebutkan. Sungguh, kamu benar-benar berani,” kata ‘Umar.

“Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

        فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَنَفْسِهِ وَوَلَدِهِ وَجَارِهِ يُكَفِّرُهَا الصِّيَامُ وَالصَّ ةَالُ وَالصَّدَقَةُ وَالْأَمْرُبِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ .

‘Fitnah (ujian yang menimpa) seseorang dalam urusan keluarga, harta, jiwa, anak dan tetangganya, dihapus oleh puasa, shalat, sedekah, dan amar ma’ruf nahi munkar’.”

‘Umar berkata, “Bukan ini yang aku inginkan, melainkan tentang fitnah yang melanda seperti gelombang lautan.”

“Ada urusan apa antara Anda dan fitnah itu, wahai Amirul Mukminin? Sungguh, antara Anda dan fitnah itu ada pintu yang terkunci.”

‘Umar bertanya, “Apakah pintu itu dipecah atau dibuka?”

Hudzaifah berkata, “Tidak (dibuka), tetapi dipecah.”

‘Umar berkata, “Itu lebih pantas untuk tidak akan terkunci lagi selamanya.”

Rawi berkata, “Kami bertanya kepada Hudzaifah, ‘Apakah ‘Umar tahu perihal pintu itu?’.”

“Ya, sebagaimana dia tahu bahwa setelah siang adalah malam. Sungguh, aku pernah menyampaikan satu hadis kepadanya yang bukan aghalith (yang tidak pasti dan jelas -ed).”

Akan tetapi, kami segan menanyakan kepadanya (kepada Hudzaifah) siapa pintu itu. Kami kemudian menyuruh Masruq untuk bertanya kepadanya,

“Siapakah pintu itu?”

Hudzaifah berkata, “(Pintu itu) adalah ‘Umar.”[1]

Pintu itu adalah ‘Umar radhiallahu ‘anhu.

Pintu itu pecah berantakan.

Namun, dia jatuh bagai mutiara yang pecah berserakan. Setelah itu, badai fitnah mulai melanda kaum muslimin persis seperti gelombang lautan yang susul-menyusul. Satu demi satu korban berjatuhan. Ada yang gugur sebagai syahid, karena tetap tegar di atas alhaq; ada yang terbenam dalam kehinaan kesesatan bahkan kekufuran.

 Dendam Budak Majusi

Kebencian orang-orang Iran (Persia) tidak hanya tertuju kepada bangsa Arab, tetapi juga kepada Islam. Sebab, dengan Islamlah, Allah ‘azza wa jalla mengangkat harkat martabat bangsa Arab—juga manusia seluruhnya—sebagai hamba Allah ‘azza wa jalla yang utuh. Islamlah yang melepaskan mereka dari belenggu perbudakan antarsesama menuju penghambaan hanya kepada Rabb semesta alam.

Islam pula yang mengembalikan manusia kepada fitrahnya yang lurus, mengakui dan mencintai kebenaran serta cenderung kepadanya.

Ibnu Abi Syaibah menukil riwayat dari ‘Abdullah bin al-Harits al-Khuza’i yang mengatakan, “Aku mendengar ‘Umar bin al-Khaththab radhiallahu ‘anhu berkata dalam khutbahnya, ‘Sungguh, aku melihat dalam mimpi, seekor ayam jantan mematukku, dan aku melihat orang-orang menyingkirkannya dariku’.”

Seperti itu juga diceritakan oleh al-Imam Ahmad, dari Juwairiyah bin Qudamah yang datang ke Madinah pada tahun terbunuhnya ‘Umar radhiallahu ‘anhu.

Dalam riwayat lain, beliau radhiallahu ‘anhu menceritakan mimpinya kepada istrinya, Asma’ bintu ‘Umais bahwa dia dipatuk oleh seekor ayam merah. Asma menafsirkan mimpi itu bahwa beliau akan dibunuh oleh seseorang dari kalangan ajam (non-Arab).

Beberapa hari setelah itu, beliaupun ditikam oleh budak al-Mughirah bin Syu’bah, Abu Lu’lu’ah al-Majusi.

Di antara peraturan yang dibuat oleh ‘Umar adalah melarang budak kaum muslimin—yang masih kafir—yang telah dewasa, memasuki Madinah.

Al-Mughirah bin Syu’bah yang berada di Kufah menyurati ‘Umar agar mengizinkan budaknya Abu Lu’luah ini memasuki Madinah. Dia adalah seorang pandai besi yang ahli, mampu membuat peralatan dari besi yang diperlukan manusia.

Budak itu datang ke Madinah dan mengadukan al-Mughirah yang mengambil pajaknya setiap hari empat dirham.

Abu Lu’lu’ah menemui ‘Umar radhiallahu ‘anhu dan berkata, “Wahai Amirul Mukminin, al-Mughirah menaikkan pajakku, bicaralah kepadanya agar menurunkannya.”

‘Umar berkata, “Bertakwalah kamu kepada Allah, berbuat baiklah kepada majikanmu. Bekerjalah, bekerjalah!”

“Aku dengar, kamu pandai membuat penggilingan yang digerakkan oleh angin? Buatkan untukku.”

“Ya, akan kubuatkan untukmu agar jadi buah bibir orang-orang yang di kota.”

Abu Rafi’, salah satu sumber yang mengisahkan kejadian itu berkata, “Sebetulnya, ‘Umar berniat menemui al-Mughirah dan memintanya meringankan beban budak itu.”

Namun, budak itu marah mendengar perkataan ‘Umar, diapun berkata, “Keadilanmu hanya berlaku untuk orang lain, tidak buatku.”

Budak itu membuat sebilah belati bermata dua, lalu melumurinya dengan racun. Kemudian dia menunjukkannya kepada Hurmuzan dan berkata, “Bagaimana menurutmu belati ini?”

Hurmuzan berkata, “Menurutku, tidak ada yang terkena belati ini kecuali pasti mati.”

Kemudian dia menunggu waktu lengahnya ‘Umar.

Rabu, empat hari menjelang akhir bulan Dzulhijjah 23 H, saat shalat subuh sudah mulai diiqamatkan. ‘Amr bin Maimun, salah seorang saksi mata menceritakan kejadian tragis itu.

“Aku berada di saf kedua. Tidak ada yang menghalangiku dari saf pertama selain rasa segan karena wibawa ‘Umar.”

Amirul Mukminin melangkah maju untuk memimpin shalat. Beliaupun mulai merapikan barisan kaum muslimin.

Belum sempat bertakbir, dari kegelapan subuh hari itu, sosok tubuh dengan cepat menyelinap, langsung menuju ke arah sang imam, tiba-tiba….

“Aku diterkam serigala!!” Terdengar teriakan sang imam.

Beberapa orang sahabat di barisan depan berusaha menangkap bayangan yang menyelinap hendak lari itu. Sebagian lagi mengangkat tubuh sang imam yang sudah berlumur darah dan membawanya ke sudut masjid.

Sosok bayangan tadi mengayunkan belatinya yang ternyata bermata dua ke kiri dan ke kanan. Lima atau enam orang bahkan lebih, segera meregang nyawa terkena sabetan dan tusukan belati itu yang ternyata beracun.

Tiba-tiba, salah seorang jamaah melemparkan sehelai kain menutupi pembunuh itu. Orang itu kaget dan panik. Akal pendeknya melihat tidak ada lagi jalan untuk menyelamatkan diri, dia yakin pasti terbunuh. Dengan cepat dia menikamkan belati ke tubuhnya, maka diapun tewas seketika.

Siapa orang ini?

Ternyata dia adalah budak al-Mughirah bin Syu’bah, Abu Lu’lu’ah al-Majusi.

‘Umar bin al-Khaththab radhiallahu ‘anhu masih sempat mengingatkan agar shalat segera dilaksanakan, maka ‘Abdur Rahman bin ‘Auf segera maju mengimami kaum muslimin.

Shalat subuh itu dikerjakan dengan cepat. ‘Abdur Rahman bin ‘Auf hanya membaca dua surat pendek dalam dua rakaat tersebut.

Usai shalat, kaum muslimin menjenguk ‘Umar yang sudah dibawa ke rumahnya. Ada yang menanyakan kabarnya, ada pula yang mendoakan kebaikan baginya.

Beliau meminta diberi perasan air kurma, lalu meminumnya. Ternyata air kurma itu keluar bersama darah. Setelah itu, beliau minta segelas susu, ternyata susu itu keluar dari luka yang menganga bersama darah.

Melihat hal itu, ‘Umar yakin tidak mungkin lolos dari kematian. Kemudian beliau bertanya kepada orang-orang yang di sekelilingnya, “Siapa yang (mau) membunuhku?”

“Budak al-Mughirah bin Syu’bah,” kata mereka.

“Semoga Allah ‘azza wa jalla membinasakannya. Aku pernah menyuruhnya kepada yang baik. Segala puji bagi Allah yang tidak menyebabkan kematianku di tangan seseorang yang mengaku muslim.”

Satu per satu sahabat menyebut-nyebut kebaikan beliau, tetapi ‘Umar justru mengatakan, “Demi Yang jiwa ‘Umar di Tangan-Nya. Aku sangat senang seandainya bagianku di akhirat hanya pas-pasan, tidak untung dan tidak rugi.”

Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma yang ada di dekat kepala beliau berkata, “Wahai Amirul Mukminin. Demi Allah, Anda tidak kembali dalam keadaan hanya membawa apa yang dapat digenggam kedua tanganmu.

Anda sudah menyertai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallamdengan sebaik-baik persahabatan. Anda selalu melaksanakan perintahnya dan menjadi sebaik-baik pembantu sampai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat dalam keadaan beliau meridhaimu.

“Kemudian Anda mendampingi Abu Bakr yang diangkat sebagai khalifah dan melaksanakan perintahnya serta menjadi sebaik-baik pembantu baginya sampai beliau wafat, radhiallahu ‘anhu. Kemudian Anda diangkat sebagai wali dan memimpin dengan sebaik-baiknya.”

‘Umar diam mendengarkan, lalu memintanya mengulangi kata-kata tersebut dan berkata, “Demi Allah, seandainya aku mempunyai emas sepenuh bumi ini, pasti aku tebus diriku agar lepas dari kengerian hari kiamat.”

Seperti itu juga yang dikatakan ‘Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu, “Selamat dengan syahid yang akan kau terima. Aku sering mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Aku datang dengan Abu Bakr dan ‘Umar. Aku keluar dengan Abu Bakr dan ‘Umar. Aku keluar dengan Abu Bakr dan ‘Umar, dan aku pergi dengan Abu Bakr dan ‘Umar,’ aku memohon kepada Allah agar Dia mengumpulkan engkau bersama kedua sahabatmu itu.”

‘Umar menangis dan berkata, “Duhai kiranya aku selamat, tanpa pahala dan dosa.”

Tiba-tiba, terdengar suara Shuhaib berseru sambil mendekati pembaringan ‘Umar, “Ooh, saudaraku, saudaraku.”

“Tenanglah, wahai Shuhaib, tenanglah. Apakah kamu lupa bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyebutkan bahwa mayit akan disiksa karena diratapi?”

Beliau pun memanggil putranya, ‘Abdullah, dan menyuruhnya menghitung utangnya lalu melunasi utang-utang tersebut. Ternyata semuanya berjumlah 86 ribu (dirham). Penguasa sepertiga belahan dunia ini ternyata menyimpan utang sekian banyak, padahal kunci kekayaan negara ada di tangannya.

Setelah itu, beliau memerintahkannya agar menemui Ibunda ‘Aisyah untuk memintakan izin agar dapat dikuburkan bersama kedua sahabatnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Abu Bakr radhiallahu ‘anhu.

Ternyata Ibunda ‘Aisyah radhiallahu ‘anha mengizinkan dan lebih mendahulukan beliau, padahal Ibunda ‘Aisyah justru ingin dikuburkan di dekat kubur suami dan ayahnya. Semoga Allah ‘azza wa jalla meridhai beliau.

Namun, ‘Umar justru berkata, “Kalau aku mati, bawalah jenazahku menemui beliau lalu katakanlah, ‘Umar meminta izin,’ kalau diizinkan, bawalah masuk. Kalau beliau tidak mengizinkan, kuburkanlah aku di kuburan kaum muslimin.”

‘Utsman bin ‘Affan radhiallahu ‘anhu berkata, “Saya yang paling akhir menyertai ‘Umar. Saya masuk menemuinya, dan saya lihat kepalanya di atas paha putranya, ‘Abdullah. ‘Umar berkata kepada putranya, ‘Letakkan pipiku di tanah’.”

“Pahaku dan tanah sama saja,” kata ‘Abdullah.

“Letakkanlah pipiku di tanah, kecewa ibumu,” kata ‘Umar.

Kemudian saya (‘Utsman) berkata, “Aku mendengarnya berkata, ‘Celakalah aku dan ibuku kalau Engkau (Ya Allah) tidak mengampuni dosa-dosaku,’ sampai beliau wafat.”

Inilah ‘Umar, tidak ada seorang wanita pun sanggup melahirkan seorang anak seperti ‘Umar. Mereka, khususnya yang bersama ‘Umar dari orang-orang yang telah dijamin surga oleh Allah ‘azza wa jallamelalui lisan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam yang tidak berbicara dengan hawa nafsu, meraih kedudukan yang agung ini tidak lain adalah karena agama yang mulia ini.

Tidak ada kemuliaan tanpa Islam. Akan tetapi, seberapa banyak orang yang mengerti akan hal ini?

Oleh karena itu, siapa yang bersemangat ingin berjaya dan mulia, ambillah dari mana mereka mengambil. Berpeganglah dengan sekuat-kuatnya kepada apa yang menjadi pegangan mereka dalam hidup.

Surga yang diinginkan oleh setiap jiwa yang berakal sehat adalah ciptaan Allah ‘azza wa jalla dan disediakannya untuk orang-orang yang beriman kepada Allah ‘azza wa jalla dan Rasul-Nya. Jalan menuju surga itu telah pula dibentangkan oleh Allah ‘azza wa jalla.

Tidak hanya itu, bagaimana cara menempuh jalan tersebut juga telah diterangkan oleh Allah ‘azza wa jalla, disertai pula contoh konkret berupa orang-orang yang pernah melintasi jalan tersebut. Salah satunya adalah ‘Umar, radhiallahu ‘anhu.

Merekalah contoh nyata yang telahmeraih keridhaan dan kemuliaan yang disediakan oleh Allah ‘azza wa jalla. Mereka bukan orang-orang yang maksum dari dosa dan kesalahan. Namun, juga bukan orang-orang yang membiarkan dirinya selamanya terkotori oleh dosa dan kesalahan. Perjuangan dan upaya mereka meraih keridhaan dari Allah ‘azza wa jalla diakui dan diterima oleh Allah ‘azza wa jalla, hingga mereka menjadi teladan untuk orang-orang yang datang setelah mereka.

Bahkan Allah ‘azza wa jalla menegaskan dalam firman-Nya,

وَمَن يُشَاقِقِ ٱلرَّسُولَ مِنۢ بَعۡدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ ٱلۡهُدَىٰ وَيَتَّبِعۡ غَيۡرَ سَبِيلِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ نُوَلِّهِۦ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصۡلِهِۦ جَهَنَّمَۖ وَسَآءَتۡ مَصِيرًا ١١٥

        “Dan barang siapa menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali.” (an-Nisa’: 115)

Sebelum wafat, ‘Umar menunjuk enam orang sahabat besar yang termasuk orang-orang yang dipastikan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam akan masuk surga, agar membahas siapa yang akan menjadi khalifah menggantikan ‘Umar. (Asy Syariah)

[1] HR. al-Bukhari (6567) dan Muslim (5150).

LEAVE A REPLY